Rusia Diam-diam Buat Senjata Mematikan, AS Dibuat Melongo

Kamis, 22 Februari 2024 – 06:47 WIB

Moskow – Rusia sedang mengembangkan senjata baru yang menggunakan nuklir sebagai basisnya, yang direncanakan untuk dilepaskan di luar angkasa dan berpotensi mempengaruhi infrastruktur internet di Bumi.

Baca Juga :

Jiper Dibantai Pasukan Rusia, Tentara Ukraina Kabur dan Tinggalkan Selusin Panser

Dilansir dari CNN Internasional, mennyebut bahwa tiga sumber yang menyatakan bahwa Rusia tengah menggarap senjata yang dapat mengganggu satelit.

Senjata ini mampu mengganggu satelit komersial dan pemerintah yang penting untuk layanan telepon seluler, transaksi online, dan penjelajahan internet.

Baca Juga :

Wiranto Sebut Hadi Tjahjanto Sosok Tepat Jadi Menko Polhukam, Paham Anatomi Ancaman

Jaringan internet melalui satelit, seperti Starlink yang dimiliki oleh SpaceX, yang memiliki cakupan antariksa, diyakini akan terkena dampaknya, menurut para ahli. Misalnya, jaringan ini telah memberikan layanan internet kepada penduduk Ukraina sejak terjadinya konflik dengan Rusia.

Baca Juga :

Pilot Militer Rusia Tewas Mengenaskan di Spanyol, Ini Penyebabnya

Pemerintah Amerika Serikat (AS) tampaknya telah mengetahui ancaman ini. Mike Turner, seorang perwakilan dari Partai Republik dan ketua Komite Intelijen, menyatakan bahwa pihaknya memiliki informasi mengenai ancaman terhadap keamanan nasional.

Presiden AS Joe Biden menyebut informasi yang diberikan Turner berkaitan dengan kemampuan senjata nuklir anti-satelit yang dimiliki oleh Rusia. Namun, lembaga intelijen enggan untuk memberikan keterangan lebih lanjut.

Pejabat pemerintah AS mengklaim bahwa senjata Rusia tersebut belum berada di orbit. Rusia masih dalam tahap pengembangan hingga saat ini.

Dikenal sebagai senjata EMP nuklir, senjata ini dapat menghasilkan gelombang energi elektromagnetik dan partikel bermuatan tinggi. Departemen Pertahanan AS dan komunitas intelijen telah melakukan pelacakan terhadap pengembangan senjata anti-satelit Rusia, termasuk EMP, selama bertahun-tahun

Seorang pejabat pertahanan setempat menyatakan bahwa terdapat banyak laporan intelijen terkait masalah ini dan sudah terjadi sejak beberapa waktu yang lalu.

Halaman Selanjutnya

Presiden AS Joe Biden menyebut informasi yang diberikan Turner berkaitan dengan kemampuan senjata nuklir anti-satelit yang dimiliki oleh Rusia. Namun, lembaga intelijen enggan untuk memberikan keterangan lebih lanjut.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *