Mengenal Metode Wolbachia dalam Pengendalian Demam Berdarah Dengue

Selasa, 21 November 2023 – 05:33 WIB

Yogyakarta – Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan masalah kesehatan global yang serius, dengan jutaan kasus terjadi setiap tahunnya. Salah satu langkah inovatif yang telah ditempuh dalam upaya pengendalian penyakit ini adalah menggunakan bakteri Wolbachia sebagai alat untuk menurunkan populasi nyamuk Aedes aegypti, pembawa virus dengue.

Baca Juga :

Terpopuler: Fakta Nyamuk Wolbachia Cegah Demam Berdarah, Wanita Pecahkan Rekor Unik

Ternyata, sejumlah peneliti World Mosquito Program (WMP) di Indonesia telah melakukan riset terkait nyamuk ber-Wolbachia dan melakukan pelepasan nyamuk Wolbachia. Nah, berikut penjelasan metode Wolbachia dalam Pengendalian Demam Berdarah Dengue yang bersumber dari penjelasan Youtube World Mosquito Program Yogyakarta:

Ilustrasi bakteri.

Photo :

  • https://www.thehealthsite.com/

Baca Juga :

Nyamuk Wolbachia untuk Tekan Penyebaran DBD Jadi Perdebatan, Seberapa Perlu di Indonesia?

Mengenal Metode Wolbachia

Salah satu metode pengendalian nyamuk Aedes aegypti yang sedang dikembangkan adalah menggunakan nyamuk Wolbachia. Nyamuk Wolbachia adalah nyamuk Aedes aegypti yang telah diinfeksi dengan bakteri Wolbachia.

Baca Juga :

Diklaim Sebagai Pembasmi DBD, Apa Itu Nyamuk Bionik Wolbachia?

Bakteri Wolbachia adalah bakteri alami yang ditemukan pada berbagai jenis serangga, termasuk nyamuk. Bakteri Wolbachia dapat menghambat replikasi virus dengue di dalam tubuh nyamuk.  Hal ini menyebabkan nyamuk Wolbachia tidak dapat menularkan virus dengue ke manusia.

“Metode kami menggunakan bakteri aman dan alami yang disebut wolbachia yang hidup di dalam sel serangga dan diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya melalui telur serangga.” Ujar keterangan di awal penjelasan video.

Cara Kerja Nyamuk Wolbachia

Cara kerja nyamuk Wolbachia dilakukan dengan memasukan bakteri Wolbachia ke dalam telur nyamuk Aedes aegypti. Ketika nyamuk Aedes aegypti jantan yang mengandung bakteri Wolbachia kawin dengan nyamuk betina liar yang tidak memiliki Wolbachia, maka virus dengue pada nyamuk betina akan diblokir, sehingga telurnya tidak akan menetas.

Dalam implementasinya di Indonesia, telur nyamuk jantan ber-Wolbachia dan betina dimasukkan di dalam ember yang dititipkan di rumah warga. Selanjutnya, nyamuk akan berkembang biak dan menghasilkan populasi nyamuk Aedes aegypti di lingkungan yang ber-Wolbachia.

Penelitian menunjukkan bahwa nyamuk Wolbachia dapat menurunkan kasus DBD secara signifikan. Penelitian di Yogyakarta menunjukkan bahwa kasus DBD di Kota Pelajar itu dapat diturunkan sebesar 77 persen setelah nyamuk Wolbachia dilepaskan.

Penelitian lain di Australia menunjukkan bahwa nyamuk Wolbachia dapat menurunkan kasus DBD sebesar 80 persen.

Halaman Selanjutnya

“Metode kami menggunakan bakteri aman dan alami yang disebut wolbachia yang hidup di dalam sel serangga dan diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya melalui telur serangga.” Ujar keterangan di awal penjelasan video.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *