Memilih Pemimpin Suatu Kewajiban Umat Islam

Minggu, 17 Desember 2023 – 16:56 WIB

Yogyakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) DIY melarang masyarakat untuk golput atau tidak menggunakan hak pilihnya di Pemilu 2024. Wakil Ketua MUI DIY, KH Zuhdi Mudlor menyebut dalam Islam, hukum memilih pemimpin adalah wajib kifayah.

Baca Juga :

Anies Baswedan Kritik Investasi di Morowali, Bilang Banyak Investasi tapi Minim Sekolah Vokasi

“Memilih pemimpin merupakan suatu kewajiban umat Islam. Sebab, dari landasan teologis, historis, maupun sosiologis. Umat ini harus ada pemimpinnya,” ujar Zuhdi saat Rakerda MUI DIY ke-2 2023, di Kota Yogyakarta Sabtu 16 Desember 2023.

Zuhdi menyebut hukum wajib kifayah merupakan sebuah kewajiban komunal. Menurut dia, kewajiban komunal ini mesti dilaksanakan oleh kelompok masyarakat.

Baca Juga :

Mahfud MD Desak Bawaslu dan KPK Usut Transaksi Janggal Dicurigai untuk Penggalangan Suara

Penghitungan Surat Suara Pemilu. (Foto Ilustrasi)

Dia menyampaikan, meski tak memiliki konsekuensi dosa terhadap individu, tetapi keputusan golput diyakini akan mengganggu kebersamaan dan persatuan.

Baca Juga :

Prabowo Sebut Gibran Rakabuming dan AHY Pemimpin Berikutnya: Kita Siapkan Untuk Mengganti Saya

“Ketika suatu kelompok tidak ada yang memilih pemimpin, maka semuanya dosa. Tapi, kalau ada yang sudah memilih, yang tidak memilih meski tidak dosa secara individual, tapi dia mengganggu proses kebersamaan di kelompok,” ujar Zuhdi.

Pun, Zuhdi menambahkan pihaknya mendorong seluruh warga masyarakat utamanya umat Islam agar berpartisipasi dalam Pemilu. Dia mengingatkan kembali karena memilih pemimpin adalah bagian dari kewajiban yang harus dilaksanakan.

Kata dia, bukan hanya sebagai warga negara, tapi juga seorang muslim.

“Kami sangat konsen di sana. Kami sampaikan dalam berbagai kesempatan, kami berikan penjelasan agar umat jangan sampai golput,” ujar Zuhdi.

Halaman Selanjutnya

Kata dia, bukan hanya sebagai warga negara, tapi juga seorang muslim.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *