Khofifah Tunggu Keputusan Kiai NU Soal Langkah Politik Selanjutnya di 2024

TEMPO.CO, Jakarta – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan bakal menunggu arahan dari para kiai Nahdlatul Ulama (NU) soal langkah politik selanjutnya yang harus ia tempuh pada 2024. Khofifah bakal lengser sebagai Gubernur Jawa Timur pada Desember 2023 dan digadang-gadang sebagai salah satu calon wakil presiden atau cawapres Anies Baswedan. 

“Yah, saya belum mengonfirmasi kepada tokoh tertentu, tapi bahwa beberapa ulama kiai mengonfirmasi iya. Ini nanti pasti mereka akan menyiapkan forum di mana kesepakatan-kesepakatan itu diambil secara kolektif,” kata Khofifah di Istana Negara, Jakarta Pusat, Kamis, 10 Agustus 2023. 

Khofifah menyebut selama ini ada pertemuan secara reguler yang dilakukan para kiai NU di Jawa Timur. Namun, pertemuan tersebut belum pada keputusan final apa lagi memberikan rekomendasi untuknya di Pilpres 2024. “Kalau PBNU sendiri memberikan kesempatan kadernya untuk menyampaikan aktualisasi politiknya,” kata Khofifah yang juga menjabat sebagai Ketua Muslimat NU. 

Sementara itu, sinyal Anies Baswedan menggandeng Khofifah sebagai cawapresnya makin meredup. Padahal, nama Khofifah sempat masuk dalam penjaringan bakal cawapres Anies pada Maret lalu.

Menurut Wakil Ketua Partai NasDem Ahmad Ali, penentuan calon wakil presiden bagi Anies mesti memperhatikan peta pemenangan. Dia menyebut lumbung suara Anies yang perlu ditingkatkan berada di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Oleh sebab itu, Ali menilai sosok cawapres Anies hendaknya bisa mengerek elektabilitas di sana.

“Menurut saya siapa yang bisa membantu memenangkan daerah Jawa. Jadi kalau kemudian kriteria menurut kami ya idealnya mengambil orang Jawa Timur, darah Nahdlatul Ulama (NU),” kata Ali saat dihubungi, Jumat, 21 Juli 2023.

Sebelumnya, Anies mengungkapkan kriteria baru soal cawapresnya, yakni kriteria 0 (nol). Artinya, sosok cawapres ini tidak bermasalah hukum dan pemberani. Ali mengaku heran dengan kriteria baru tersebut. Pasalnya, kata dia, rumusan kriteria cawapres mestinya disepakati sedari awal, sehingga tidak berubah-ubah tiap saat.

Peneliti senior Surabaya Survei Center (SSC) Surokim Abdussalam mengatakan, bila dilihat dari matematika politiknya, Khofifah paling aman maju lagi sebagai calon Gubernur Jawa Timur periode kedua. Sebab berdasarkan riset lembaga survei tersebut, elektabilitas Khofifah di Jawa Timur jauh di atas tokoh-tokoh lain yang diperkirakan punya kans maju dalam pilkada itu.

Iklan

“Menurut kami Khofifah paling aman maju lagi sebagai cagub karena opsi itu masih ada dan peluang menangnya sangat besar. Kalau ia maju sebagai bacawapres, entah siapa pun capresnya, peluangnya masih fifty-fifty,” tutur Surokim yang juga dosen Ilmu Politik Universitas Trunojoyo Madura (UTM), Sabtu, 22 Juli 2023.

Surokim menuturkan SSC telah mensurvei dua kali ihwal kandidat-kandidat yang berpeluang bersaing di Pilkada Jawa Timur. Untuk survei tingkat provinsi, kata Surokim, prosentasenya baru dipublikasikan dua minggu lagi. Namun hasilnya sudah tergambar bahwa Khofifah mempunyai elektabilitas paling tinggi.

“Di bawah Khofifah yang paling kompetitif Tri Rismaharini (Risma). Disusul Emil Dardak dan Saifullah Yusuf. Namun jaraknya lumayan lebar dengan Khofifah,” ujar Surokim.

Adapun survei sebelumnya dilakukan SSC di tingkat Kota Surabaya pada 20-30 Juni 2023 dengan sampel sebanyak 1.200 responden. Metode yang dipakai saat itu menggunakan stratified multistage random sampling dengan margin of error sekitar 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebensar 95 persen.

Hasilnya Khofifah memuncaki survei itu dengan perolehan 36,3 persen; disusul Tri Rismaharini (Menteri Sosial) 19,8 persen; Eri Cahyadi (Wali Kota Surabaya) 18,4 persen; Emil Dardak (Wakil Gubernur Jawa Timur) 11,3 persen; Saifullah Yusuf (Wali Kota Pasuruan) 3,3 persen; Anwar Sadat (Ketua Gerindra Jawa Timur) 2,4 persen; Kusnadi (bekas Ketua PDIP Jawa Timur) 1,8 persen; dan Achmad Fauzi (Bupati Sumenep) 1,6 persen.

Pilihan Editor: Anies Baswedan Dapat Usulan 5 Nama Calon Wakil Presiden dari Kiai NU



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *