Duet Jepang dan India Berburu Air Dekat Kutub Selatan Bulan

Senin, 23 Oktober 2023 – 18:03 WIB

VIVA Tekno – Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang atau Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) sedang membuat kemajuan pada penjelajahnya untuk misi bersama dengan India ke Kutub Selatan Bulan.

Baca Juga :

Inti Bumi Bocor?

JAXA dan Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) menyetujui proyek kerja sama ini pada tahun 2019. ISRO, yang baru-baru ini menjadikan India negara keempat yang melakukan pendaratan lunak di bulan, akan membangun pendarat misi tersebut, sementara JAXA akan bertanggung jawab atas peluncurannya dan penjelajah bulan.

Gunung di Antartika, Kutub Selatan.

Baca Juga :

Sampah Luar Angkasa Mencemari Atmosfer Bumi

Misi ini dijadwalkan untuk diluncurkan paling cepat pada tahun 2025 dengan roket H3 baru Jepang, menurut JAXA. Sementara itu, badan tersebut sedang dalam tahap desain dasar penjelajah tersebut dan tim menjalankan pengujian di pasir yang dirancang untuk mensimulasikan regolit bulan, debu halus yang menutupi permukaan bulan. Tes tersebut akan memverifikasi bahwa kendaraan tersebut dapat melakukan tujuan sains utamanya di bulan.

“Proyek LUPEX akan menyelidiki kuantitas dan kualitas air di bulan. Kami berharap dapat menggunakan data ini sebagai dasar untuk mempertimbangkan aktivitas manusia yang berkelanjutan di bulan di masa depan,” ungkap Natsu Fujioka, yang merupakan bagian dari tim pengembangan rover tersebut, dikutip dari Space, Senin, 23 Oktober 2023.

Baca Juga :

Kutub Selatan Bulan Diburu Sejumlah Negara, Ini Alasannya

Penjelajah ini akan bersifat otonom dan akan berkendara untuk mencari air dengan muatan sainsnya. Ia juga akan dapat mengebor permukaan bulan untuk mengumpulkan sampel yang kemudian akan dianalisis oleh instrumen penjelajah. 

Masing-masing kemampuan ini merupakan suatu prestasi tersendiri, namun menggabungkannya dan dalam batasan bobot, menghadirkan tugas yang serius.

“Merupakan proyek yang menantang untuk mengangkut kendaraan penjelajah berbobot beberapa ratus kilogram yang memuat instrumen-instrumen ini ke bulan, memindahkannya, dan mengukur sampel yang dikumpulkan di bulan,” kata Fujioka.

Desain kuil di dekat kutub selatan Bulan

Desain kuil di dekat kutub selatan Bulan

Badan-badan lain juga akan mengirimkan muatan sains untuk misi tersebut. Spektrometer Neutron NASA akan mencari hidrogen hingga 3,3 kaki (1 meter) di bawah permukaan kutub selatan, sedangkan Spektrometer Massa Eksosfer Badan Antariksa Eropa (ESA) akan menilai tekanan gas dan tanda-tanda kimia di permukaan.

“Analisis berbagai data pengamatan selama beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa air mungkin ada di wilayah kutub bulan, wilayah kutub bulan adalah wilayah di sekitar kutub utara dan selatan bulan,” kata Hiroka Inoue, yang terlibat dalam kerja sama internasional dan seleksi. calon lokasi pendaratan untuk LUPEX.

“Jika air dapat ditemukan di wilayah ini, maka air tersebut dapat digunakan sebagai sumber energi untuk aktivitas manusia di bulan di masa depan. Oleh karena itu, banyak negara yang secara agresif melakukan eksplorasi ke bulan.”

India berhasil meluncurkan misi pendaratan bulan Chandrayaan-3 tahun ini, sementara Rusia gagal dengan misi pendaratan Luna-25. 

Tahun depan, NASA untuk sementara dijadwalkan meluncurkan Artemis 2 pada November 2024 untuk mengirim astronot mengelilingi bulan. Sementara itu, Tiongkok berupaya mengumpulkan sampel pertama dari sisi jauh bulan dan membawanya ke Bumi pada tahun 2024.

Misi lain di bawah program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) NASA dan pendarat komersial Jepang juga direncanakan untuk melakukan penembakan ke bulan tahun depan.

Halaman Selanjutnya

Masing-masing kemampuan ini merupakan suatu prestasi tersendiri, namun menggabungkannya dan dalam batasan bobot, menghadirkan tugas yang serius.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *