Ahli Sebut Pneumonia Anak di China Punya Pola yang Familiar, Apa Itu?

CHINA – Dua bulan belakangan ini, China melaporkan adanya kasus pneumonia pada anak yang disebut dengan pneumonia misterius. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pekan lalu mengatakan bahwa infeksi umum pada musim dingin dan bukan patogen baru adalah penyebab lonjakan jumlah pasien rawat inap pada anak. 

Baca Juga :

Pneumonia Marak di China, WHO Desak Warga Gunakan Masker

Lonjakan infeksi diperkirakan terjadi di negara ini pada musim dingin ini, yang merupakan pertama kalinya Tiongkok tidak menerapkan pembatasan COVID-19 sejak pandemi ini dimulai pada tahun 2020. Yang tidak biasa, adalah tingginya prevalensi pneumonia di Tiongkok, kata para ahli epidemiologi. Scroll lebih lanjut ya.

Ketika pembatasan COVID-19 dilonggarkan di negara-negara lain, influenza dan virus pernapasan syncytial (RSV) menjadi penyebab utama lonjakan penyakit.

Baca Juga :

Setelah China, Kasus Pneumonia Anak Juga Meningkat di Belanda

WHO meminta informasi, termasuk hasil laboratorium dan data mengenai tren terkini penyebaran penyakit pernafasan, dari otoritas kesehatan Tiongkok pada minggu lalu. Hal ini menyusul laporan dari media dan Program Pemantauan Penyakit yang Muncul, sebuah sistem publik yang dijalankan oleh Masyarakat Internasional untuk Penyakit Menular tentang kelompok “pneumonia yang tidak terdiagnosis”.

Baca Juga :

Wabah Pneumonia Misterius Merebak di China, Ini yang Perlu Kamu Ketahui

Dalam pernyataannya pada tanggal 23 November, WHO mengatakan bahwa otoritas kesehatan Tiongkok mengaitkan peningkatan jumlah pasien rawat inap sejak bulan Oktober dengan patogen yang diketahui, seperti adenovirus, virus influenza, dan RSV, yang cenderung hanya menyebabkan gejala ringan seperti pilek. Namun, peningkatan jumlah anak yang dirawat di rumah sakit sejak bulan Mei, khususnya di kota-kota utara seperti Beijing, terutama disebabkan oleh Mycoplasma pneumoniae, sebuah bakteri yang menginfeksi paru-paru. 

Penyakit ini merupakan penyebab umum dari ‘pneumonia berjalan’, suatu bentuk penyakit yang biasanya relatif ringan dan tidak memerlukan istirahat atau rawat inap, namun penyakit ini sangat berdampak pada anak-anak pada tahun ini.Ahli epidemiologi di Universitas Hong Kong, Benjamin Cowling tidak terkejut dengan gelombang penyakit ini.

“Ini adalah ‘lonjakan musim dingin’ yang biasa terjadi pada infeksi saluran pernapasan akut. Hal ini terjadi pada awal tahun ini, mungkin karena meningkatnya kerentanan masyarakat terhadap infeksi saluran pernapasan akibat tindakan COVID selama tiga tahun,” kata dia melansir laman Nature

Pola yang familiar

Meningkatnya kembali penyakit pernapasan yang umum terjadi pada musim dingin pertama setelah pelonggaran kebijakan pandemi seperti penggunaan masker dan pembatasan perjalanan telah menjadi pola yang lazim di negara-negara lain. Pada bulan November 2022, jumlah orang yang dirawat di rumah sakit karena flu di Amerika Serikat merupakan yang tertinggi sejak tahun 2010.

Lockdown nasional dan langkah-langkah lain yang diterapkan untuk memperlambat penyebaran COVID-19 mencegah patogen musiman bersirkulasi. Sehingga memberikan lebih sedikit kesempatan bagi masyarakat untuk membangun kekebalan terhadap mikroorganisme ini, sebuah fenomena yang dikenal sebagai ‘hutang kekebalan’, kata ahli biologi komputasi di Universitas College London, Francois Balloux dalam pernyataannya kepada UK Science Media Centre

“Karena Tiongkok mengalami lockdown yang jauh lebih lama dan lebih keras dibandingkan negara lain mana pun di dunia, maka gelombang ‘lockdown exit’ tersebut diperkirakan akan menjadi besar di Tiongkok,” kata Balloux.

Namun, gelombang penyakit di Tiongkok berbeda dengan yang terjadi di negara lain. Beberapa negara bergulat dengan infeksi flu dan RSV selama lonjakan musim dingin pasca-COVID, namun di Tiongkok, infeksi M. pneumoniae merupakan hal yang umum.

Hal ini mengejutkan karena infeksi bakteri seringkali bersifat oportunistik dan terjadi setelah infeksi virus, kata Cowling. Meskipun pneumonia yang disebabkan oleh bakteri biasanya diobati dengan antibiotik yang dikenal sebagai makrolida, ketergantungan yang berlebihan pada obat-obatan ini telah menyebabkan berkembangnya resistensi patogen. 

Studi menunjukkan bahwa tingkat resistensi M. pneumoniae hingga makrolida di Beijing berkisar antara 70?n 90%. Resistensi ini mungkin berkontribusi terhadap tingginya tingkat rawat inap akibat M. pneumoniae tahun ini, karena dapat menghambat pengobatan dan memperlambat pemulihan dari infeksi bakteri pneumonia, kata Cowling.

Lonjakan penyakit di musim dingin selalu menjadi tantangan, namun sistem layanan kesehatan di Tiongkok kini berada pada posisi yang lebih baik untuk memitigasinya dibandingkan sebelum pandemi ini terjadi, kata seorang dokter pernapasan di UNSW Sydney di, Australia, Christine Jenkins. Dia mengatakan bahwa sistem pemantauan penyakit nasional, tes diagnostik, dan langkah-langkah yang lebih baik untuk menghambat penularan dan mencegah kematian kini sudah ada.

Jenkins menambahkan bahwa meskipun infeksi tersebut disebabkan oleh patogen yang diketahui, penting untuk melacaknya dengan cermat untuk meminimalkan risiko wabah penyakit yang serius. 

“Kita berada dalam situasi yang sangat berbeda [terhadap COVID-19], tapi menurut saya kita tidak bisa berpuas diri,” katanya. 

Halaman Selanjutnya

“Ini adalah ‘lonjakan musim dingin’ yang biasa terjadi pada infeksi saluran pernapasan akut. Hal ini terjadi pada awal tahun ini, mungkin karena meningkatnya kerentanan masyarakat terhadap infeksi saluran pernapasan akibat tindakan COVID selama tiga tahun,” kata dia melansir laman Nature. 



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *